Friday, March 22, 2013

Sayang, bukan 'Ibu Tumpang' (Part 10)

Seorang jururawat datang menghampiri.
"Adik ni anak pesakit ke?"
Aku angguk saja
"Doktor nak jumpa nanti".
Setelah jururawat tadi berlalu aku pandang wajah abang Firdaus.
"Abang temankan ye?"
Aku angguk lagi, rasanya jika seorang aku tak kuat untuk hadapi
apa yang doktor akan katakan nanti.
Selepas solat zohor di surau hospital abang Firdaus mengajak aku
duduk di taman yang berhampiran. Mulanya dia mengajak makan
tapi aku mengatakan tak ada selera. Teringat kata-kata doktor tadi.
"Keadaan ibu puan sangat kritikal, kami hanya mencuba. Yang 
selebihnya kita serah pada Allah. Banyak-banyakkan berdoa. Apa
yang terjadi saya harap puan tabah ye."
Dari ayatnya tadi kita dah boleh agak yang dia mahu kita bersiap
sedia. 

"Abang cakap apa masa nak masuk bilik doktor tadi?" Aku bertanya bila teringat doktor memanggil aku 'puan' tadi.
Dia senyum meleret…
"Adalah…"  
"Tak pe, tak nak bagitau."
"Bukan tak nak bagitau, belum masa nak bagitau."
Aku angkat bahu."Sama lah tu."
"Tak sama. Jom la kita makan, abang lapar la. Fatin pun kena makan,
nanti Fatin sakit susah. Abang cuti tiga hari je, nanti sapa jaga Fatin."
Nak mengelat la tu, Saja ubah topik.
"Fatin boleh jaga diri sendiri".
"Ye la, sape la abang ni kan."
Aku turutkan langkahnya menuju ke café hospital. Dia orderkan
aku 
nasi goreng padprik dan dia nasi goreng kampung. Aku 
makan  separuh dah rasa kenyang. Memang selalu macam tu,
lebih-lebih lagi dalam keadaan macam ni. 
Dia ambil lauk
padprik aku dan makan dengan
  nasi goreng kampungnya.    
Lepas makan kami solat asar dulu baru naik ke ward, nanti
boleh 
 tunggu sampai habis waktu melawat.  Ada juga dua
tiga orang
  kampung yang nak melawat ibu. Aku bersalam
pada yang
  perempuan, abang Firdaus juga bersalam dengan
yang lelaki.

Seperti tadi aku beri laluan pada kawan-kawan ibu
untuk melawatnya. Bila aku nak masuk pengawal segera 
menahan, dia kata doktor sedang merawat ibuku. Kelihatan
doktor tadi tergesa-gesa berjalan masuk ke ward. Hatiku dah 
tak keruan. Abang Firdaus dudukkan aku di kerusi yang ada.
Hatiku tak sedap nak meninggalkan ibu, jadi malam tu aku duduk
kat hospital. Abang Firdaus pun berkeras nak menemankan aku.
Aku suruh dia tidur di hotel berhampiran dia tak mahu.Lantak 
dia la.
Lepas solat isyak aku cuba melelapkan mata sambil duduk
di sofa. Tengah malam aku terjaga, tengok abang Firdaus 
tak ada. Aku rasa macam lain(tak sama macam masa mula tidur 
tadi. Rupanya aku berselimut dengan jeket abang Firdaus. Tapi
dia pergi mana. 
Pintu terkuak dari luar, abang Firdaus masuk dengan dua cawan
air panas. Beli kat mesin kat lobi la tu. Dia hulur satu pada aku.
Coklat panas, aku sisip perlahan. Segar sikit rasa mata. 
Sesekali aku pandang wajah abang Firdaus dari sisi.
'Kenapa dia begitu ambil berat pasal aku, sanggup susah
payah sampai ke tahap ini. Mungkin sebab aku calon yang akan
melahirkan anaknya.' 
Bila mata kami bertentang dia senyum. Kantoi sudah…
"Kenapa pandang abang, hensem erk."
"Perasan."
Aku kata sambil senyum. Tapi memang hensem pun. Masa
accident hari tu aku ingatkan Fahrin Ahmad. Adalah iras-iras.
Tapi yang ni versi gelap, gelap sikit. Hahaha….
Aku betul-betul menghargai kehadirannya, yang begitu tepat pada
masa. Kalau tak ada dia aku tak tau nak menghadapi keadaan
seperti ini seorang diri. Betapa dia dapat memberi semangat dan
ada kalanya boleh buat aku tersenyum serta melupakan sejenak
kesedihan ini. Tutur katanya sentiasa membuat aku merasa
senang.

Teringat kata-katanya waktu di taman petang tadi.
"Fatin memang macam ni yer, pendiam, suka pendam perasaan
sorang-sorang."
"Dah terbiasa kot, mungkin sebab Fatin tak ada adik beradik."
"Sekarang Fatin dah ada abang. Jangan anggap abang macam 

orang luar.Nak balik kampung semalam pun langsung tak inform 
abang." Abang Firdaus seperti jauh hati.
Biarlah dia, sekarang bukan masa untuk melayan hati dan perasaan.
Namun aku tetap tersentuh dengan keperihatinan yang diberikan.