Monday, January 14, 2013


Sayang, bukan 'Ibu Tumpang' (Part 8)

Malamnya aku terima sms dari abang Firdaus.
~abg kat bwh, turun skrg.
Dalam aku berfikir satu lagi sms masuk.
~klu Fatin x turun abg naik.
Wah! ini sudah lebih. Aku  segera balas.
~otw...

Sampai saja dia bukakan pintu sebelah pemandu dari dalam, aku masuk dan dia terus memecut. Sampai bukit langat dia berhentikan kereta tepi jalan, turun dan mengisyratkan aku juga berbuat begitu. Aku turut langkahnya dari belakang. Kami duduk diatas batu yang ada disitu, menghadap kebawah bukit melihat pemandangan Kuala Lumpur waktu malam. Nampak lampu-lampu je pun.

"Fatin nak makan apa-apa tak?" Lembut suaranya bertanya. Berbeza sungguh dengan siang tadi. Aku geleng kepala. Abang Firdaus bangun dan menuju ke gerai yang ada, kembali dengan dua botol kecil air mineral, sebiji burger dan secawan jagung. Dia hulurkan air dan plastik jagung padaku. 
Dibuka bungkusan burger dan makan, kemudian dia sua ke mulutku. Aku geleng.
"Ada jugak nak kena cium ni karang." Dia dah mula ugut. Benci...
Akhirnya aku gigit juga sikit dan cepat-cepat aku kesat mulut dengan tisu yang ada ditangan. Aku buka botol air dan minum. Dia senyum dan terus makan hingga habis. Lepas tu dia minta air, aku hulur yang belum dibuka tapi laju tangannya mengambil air lebihan yang aku minum tadi.
"Nak jadi isteri kena biasakan la makan, minum kongsi." Aku tak dengar kata-katanya seperti perli.
"Bila nak balik kampung? Abang nak ikut sekali, nak jumpa bakal ibu mertua."Sambungnya lagi sambil senyum. Aku tak tau nak cakap macam mana.
"Se..sebenarnya Fatin tak nak teruskan, Fatin nak batalkan. Bolehkan?" Aku perlu berterus terang sekarang. Selepas pertemuan tadi dari reaksinya aku menyangkakan pasti abang Firdaus menolak, tapi sekarang sebaliknya pula.
"Kenapa? Fatin dapat ofer yang lagi tinggi ke?
"Kenapa tanya macam tu?" Begitu sekali anggapannya padaku..

Dia diam lama sebelum bercerita tentang perbincangan dengan isterinya tadi.

"You dah gila ke? Budak lagi tu. tak kesian ke you dekat dia?"

"Habis you nak I cari yang sebaya dangan nenek I, yang dah monopos? Macam tu? Jangankan nak mengandung dan lahirkan anak, nak tengok pun you tak lalu kan." Panjang lebar isterinya bertanya. Kemudian menyambung semula.
"Dia perlukan duit, ibunya dikampung sakit buah pinggang dan perlu dialisis . You pun tau kan berapa kosnya setiap kali. Dia anak tunggal jadi semua dia perlu tanggung sendiri. Kalau kita bantu dan bagi duit saja you ingat dia akan terima? Jadi biarlah kita bantu dia, dan dia bantu kita. Lepas dapat anak nanti you lepaskan lah dia. Masa tu dia dah boleh hidup senang."

"Senang you cakapkan. Kalau I tak nak lepaskan dia macam mana?  Talak ditangan I, bukan you."

"Kalau you tak nak lepaskan dia, I akan pastikan dia tinggalkan you. Kami dah ada perjanjian bertulis. You hanya perlu tandatangan je. Kalau you tak nak I tak kisah, tapi you perlu ingat dia memang perlukan duit. Mana tau ada orang lain yang ofer macam I, dia akan terima siapa tau kan." 
Nampak isterinya begitu nekad dengan apa yang telah dirancang. Dia juga akan cuba mencari jalan agar perkahwinannya nanti tidak berakhir dengan perceraian.

Abang Firdaus kelihatan tersenyum.
Aku pandang wajahnya dengan rasa pelik.
"Fatin tak boleh batalkan."
"Ta..tapi Fatin." Aku tak tau nak cakap apa.
"Sebelum jumpa Fatin tadi abang dah menolak, abang beritahu kak Zah yang abang dah ada calon sendiri. Tapi kak Zah berkeras mintak abang jumpa Fatin dulu. Kalau lepas jumpa Fatin abang tak berkenan baru dia setuju untuk jumpa calon yang abang ada."
Abang Firdaus dah ada calon yang lain. Memang patut pun kalau dia marah sangat tadi.
"Tapi abang masih boleh teruskan niat abang. Fatin sedia undur diri."
Dia gelengkan kepala. 
"Lepas pertemuan kita bertiga tadi semua dah berubah, kita tetap akan teruskan sebagaimana yang dirancang. Jangan mimpi nak undur diri lagi. Jangan mimpi nak reject abang pulak." Biarpun nada suaranya lembut namun ketegasannya tetap ada.
Betul ke apa yang aku buat ni...
"Sejak Fatin cakap sibuk sangat abang tak berani nak ganggu Fatin, tapi abang selalu perhatikan dari jauh. Lepas maghrib Fatin keluar rumah dengan uniform KFC, setiap malam abang tunggu Fatin balik kerja dan pastikan dah masuk kerumah baru abang balik. Risau abang Fatin balik sorang-sorang tengah malam." 
Patut la..., betul la apa yang aku rasa selama ni.
"Lepas ni dah tak payah la kerja malam lagi. Hujung minggu ni kita balik kampung jumpa ibu. Minggu depan abang bawa mak abang. Dah lewat ni, jom abang hantar balik."

Kami bangun dan beriringan ke kereta. Semakin aku mengelak rupanya dia menjadi semakin dekat...

Thursday, January 3, 2013


Sayang, bukan 'Ibu Tumpang' (Part 7)

Bila merasakan susah aku pasti ramai lagi yang lebih susah. Semua hanya 
'dugaan' dari Allah yang menguji hambanya. Aku ada sesuatu yang amat 
berharga tapi ada perempuan yang telah kehilangannya. Aku ingin cuba 
menolong secara tak langsung dia menolong aku menyelesaikan masalah 
kewangan aku. 

Dalam novel TWB karya Evelyn Rose terbitan Karyaseni ada menceritakan 
seorang pelajar universiti Beijing menerima bayaran ovumnya sebanyak 
seratus ribu ringgit. Berbaloi ke kalau aku juga meletakkan nilai sebanyak itu 
untuk mengandung dan melahirkan zuriat. Rasanya nilai itu terlalu rendah, 
tapi aku akan dapat sesuatu yang tidak ternilai dengan wang ringgit. Zuriat. 
Iaitu anak kandung. Anak kandung yang dapat mendoakan aku bukan ketika 
aku hidup saja tapi sehingga aku meninggal dunia, walaupun mungkin aku 
tidak berpeluang untuk membesarkannya dengan tanganku sendiri. Sekarang 
aku sudah tahu apa yang aku mahukan. Aku tak akan meminta yang lebih dari 
yang aku perlukan namun aku mahu anakku nanti diberi didikan agama yang 
sempurna. Kalau syarat yang begini pun tidak mampu dipenuhi aku pasti 
mereka memang tak sesuai mempunyai anak.
__________________________________________________________

Dalam debaran aku memerhatikan Farah yang berjalan kearah seorang 
perempuan yang sedang duduk menanti didalam restoran itu. Kelihatan Farah 
bersalaman dengan wanita yang kelihatan anggun dengan pakaian dan 
penampilannya. Mungkin berumur dalam lingkungan tiga puluhan. Masih muda 
tapi sudah diduga dengan ketidaksempurnaan sebagai wanita. Duit yang banyak 
pun tak mampu untuk mengembalikan anugerah  Allah yang ditakdirkan buatnya. 
Setelah lama memerhati aku nekad untuk mendekatinya. Entah apa yang Farah 
kelepet tadi, sebab aku janji dengan Farah kalau lima minit aku tak muncul 
bermakna aku tak berminat. Kini aku muncul selepas enam minit.

Farah macam biasa je kenalkan aku dengan perempuan tu. Tak tengok jam 
agaknya budak Farah ni. Nama kakak tu Hafizah. Dia bercerita serba sedikit 
tentang dirinya dan perkahwinan yang dah menjangkau lima tahun. Tak lama 
selepas itu Farah meminta diri dan berjanji akan berjumpa ditempat parkir 
kereta sejam kemudian. Setelah Farah pergi macam-macam yang kami 
bualkan. Aku juga berterus-terang tentang masalah aku yang dia juga telah 
ketahui dari Farah sebelum ini. Biarlah dia tahu yang aku juga bukanlah sengaja 
mengambil kesempatan atas kekurangannya.

____________________________________________________________

Pada hari yang dijanjikan kak Hafizah muncul bersama suaminya untuk bertemu 
denganku.Kali ini aku yang tiba dulu dan aku duduk di satu sudut restoran yang 
dijanjikan. Bila dia tiba dan menegurku yang ketika itu sedang leka melayari 
intenet melalui telefon bimbit aku jadi kelu dan teramat terkedu. Dunia aku 
rasakan seakan berhenti berputar. Suaminya ialah abang Firdaus. Kecilnya 
dunia. Abang Firdaus juga kelihatan berubah airmukanya. Aku rasa macam 
nak lari saat itu juga. Tapi kemana.....

Setelah seketika suasana senyap, akhirnya aku dapat mengawal diri. Abang 
Firdaus pun aku tengok buat macam tak kenal je dengan aku. Tapi dalam hati 
aku dah buat keputusan untuk membatalkan saja apa yang telah kami 
bincangkan sebelum ini. 
"Akak tengok Fatin macam tertekan. Kita cuma nak kenal-kenal aje kan." 
Akhirnya kak Zah bersuara. 
Aku angguk sambil hulurkan senyum tawar, sikit pun tak ada manisnya. Dalam 
hati aku hanya Allah saja yang tahu. 
"Kita order makan yer." Kak Zah bersuara lagi sambil melambai kearah pelayan.
"Mira nak makan apa?" Hanya kak Zah yang bersuara setakat ni. Abang Firdaus 
pun senyap je. Apa agaknya yang ada dalam hatinya.
"You sedar tak apa yang you dah buat ni?" Baru aku dengar abang Firdaus bersuara, 
suara yang menggambarkan rasa tak puas hati. Tapi aku langsung tak berani 
memandang wajahnya.
"Tadi you kata laparkan. Kita makan dulu, apa-apa hal kita bincang kat rumah, ok?" 
Itu jawapan kak Zah. Jawapan yang aku kira tidak menepati soalan.
Aku langsung tak berselera untuk makan, abang Firdaus pun aku tengok macam 
nak tak nak saja. Hanya Kak Zah yang bersahaja makan, agaknya dia dah 
senang hati setelah menemukan suaminya dengan bakal isteri kedua aka 
madunya. Apa agaknya yang ada dalam fikirannya. Sesekali aku pandang 
sekilas pasangan didepanku ini. Teringat saat-saat aku selalu makan berdua 
dengan abang Firdaus. Keadaannya sangat berbeza. Dengan aku abang 
Firdaus macam caring je, selalu je nak rasa apa yang ada dalam pinggan 
aku. Sengaja dia order makanan yang berlainan denganku, lepastu dengan 
selamba dia akan mintak. Dengan isterinya tak pulak, agaknya sebab aku 
ada kot. Ah! Lantak dia lah. Tapi kalau dia makan berkongsi apa aku akan 
rasa yer. Jeles ke? Aku sendiri tak pasti dengan perasaan aku sekarang. 
"Fatin?" Tersentak aku. Abang Firdaus panggil aku.
"You! kenapa panggil Fatin? Mira kan." kak Zah menegur.
"Fatin Amira kan, apa salahnya I panggil Fatin." Abang Firdaus mempertahankan 
pendiriannya sebelum menyambung.
"Kenapa tak makan, tak selera lepas tengok muka abang?"
"You ni kenapa tanya macam tu? Kan I dah cakap nanti kita bincang kat rumah. 
Sekarang cuma sesi suaikenal je kan."
"Suaikenal kenal mestila bercakap dan bertanya, ni I langsung tak dengar suara 
dia. Kot la you carikan yang bisu ke." 
Amboi! sampai hati abang Firdaus cakap aku bisu. Ini sudah lebih. Aku beranikan 
diri untuk pandang wajahnya. Dia angkat kening dengan maksud 'kenapa'.
"Fatin ada hal." Teragak-agak aku bersuara. "Boleh Fatin mintak diri dulu?"
Aku nampak muka tak puas hati abang Firdaus. Kak Zah pulak tersenyum sambil mengangguk. Aku tanpa membuang masa terus berdiri dan cabut cepat-cepat.
Fuhhh...lega.

Keputusan dah aku buat, namun cara untuk menyampaikan 
saja yang aku belum tau. Apa anggapan dia orang padaku nanti...

Tuesday, January 1, 2013


Sayang, bukan 'Ibu Tumpang' (Part 6)

Satu malam aku balik kerja, Farah sudah tercegat di depan pintu dengan keadaan yang seperti baru bangun tidur. 
"Lambatnya kau balik?" Sapanya padaku.
"Kau tak tidur lagi ke?" Tanyaku pula tanpa menjawab soalannya.
"Aku tunggu kau, sampai tertidur kat situ." Katanya sambil menunjuk ke arah sofa diruang tamu.
"Ada apa?"
"Meh duduk sini aku nak story sikit. Kau jangan salah faham, aku cuma bagi cadangan, terpulang kau nak ke tak."
Dia menarik tanganku duduk di sofa tadi. Aku seperti orang bodoh saja mengikutnya. Badan penatkan, nak membantah pun tak berdaya. Namun apa yang dikatakan telah mampu membuat penatku serta merta terbang entah kemana. Mataku juga yang tadi agak mengantuk terus jadi segar.
"Kau fikir lah yer, kalau nak bagitau aku. Tapi aku rasa baik kau jumpa dulu baru buat keputusan. Good night." Katanya sambil terus berlalu kebiliknya bersama ketawa kecil .

Walaupun badan terasa segar selepas mandi tapi mata susah mahu lelap. Ni gara-gara cerita yang disampaikan Farah tadi la. Sanggup dia tunggu aku balik semata-mata nak beritahu hal ni. Apa pun aku amat menghargai niat baiknya walaupun terasa seperti tidak masuk akal. Teringat kesungguhannya tadi biarpun aku seperti buat tak kisah saja. 
"Kau nak senang dapat duit tak?"
"Mesti la nak, tapi kau jangan la bagi jalan yang salah pulak."
"Macam ni......" sengaja dia meleretkan suaranya.
"Nak cakap tak, aku penat nak tidur ni."
"Ok, ok. Aku punya kakak punya kawan punya bos sedang mencari seorang perempuan yang berpenampilan menarik dan berpendidikan untuk menjadi IBU TUMPANG."
Terkedu aku mendengarnya.
"Ada ke macam tu, haram kau."
"Kau jangan salah faham. Dia akan beri keizinan untuk suaminya menikahi kau. Maknanya kau akan jadi isteri kedua suaminya aka menjadi madunya dan melahirkan anak seperti biasa. Lepas tu baru suaminya ceraikan kau."
"Gila ke perempuan ni. Psiko ke apa?" Soalan marah dari aku.
"Sabar, sabar, jangan emo yer." Farah sengih macam kerang busuk. Kecik besar, kecik besar aku nampak dia. Dia berubah serius dan menyambung.
"Perempuan ni dulu kena cancer rahim dan doktor dan sahkan dia tak boleh mengandung."
"Kenapa tak ambil je anak angkat?" Soalku tak sempat Farah habiskan kata. Farah jeling, aku faham dan tutup mulutku dengan tapak tangan.
"Dia nak anak yang mahram dengan dia, yang tak membatalkan dengan dia atau suaminya tak kira anak lelaki atau perempuan. Kalau dah baligh nanti tak perlu nak bertudung litup dalam rumah."
"Amboi! pastu demand pulak. Nak yang berpenampilan menarik, berpendidikan...." Sengaja aku nak provok. 
"Opkos la engkau. Dia mestilah nak kan anak dari baka yang baik dan sihat."
"Tapikan belum tentu lagi la aku layak kan?"
"Pandai pun kau. Kau kena audition dulu la. Hehehe." Suka sangat Farah nak kenakan aku. Kemudian dia menyambung lagi.
"Kalau kau subur paling lama pun setahun je, lepas tu jadi janda kaya la. Kau letak la tinggi sikit, paling kurang pun 100K. Amacam? Geliga tak otak aku?"
"Geliga la sangat, pertaruhan maruah aku tu. Tak pasal-pasal aku menukar status dua kali."
"Betul jugak kan, daripada bujang ke berkahwin kemudian janda. Eh! tapi kan janda pun sekarang ramai yang berkenan. Tengok artis-artis kita, macam tak kisah pun dengan title janda, lagi meletop ada la."
Aku ketap gigi, geram betul aku. Elok-elok nama dia Farah karang jadi 'parah' kena belasah dengan aku. Apa pun aku tetap hargai kepekaan teman serumah ku ini dengan masalah yang sedang melanda aku. Mungkin secara kebetulan dia bertemu situasi aku dan perempuan yang memerlukan anak tapi tak mahu anak angkat. Macam-macam dunia sekarang ni....